Khamis, 13 Mei 2010

peribahasa & makna 4

PERIBAHASA MA 4




1. Abu Nawas (sb) : Orang yang pandai tipu muslihat
Ayat contoh:
Walaupun Ali seperti Abu Nawas dapat melepaskan diri daripada masalah besar itu tetapi isterinya tidak
menyukai tindakannya itu.


2. Ada gula. adalah semut (pp) : Di mana ada rezeki di situ ramai orang
Ayat contoh:
Setelah pasaraya Giant dibuka rasmi, ramai remaja yang menganggur mendapat peluang pekerjaan di sana
kerana mereka berpendapat ada gula adalah semut.


3. Air pun ada pasang surutnya (ppt) :
Hidup penuh dengan dugaan dan cabaran, adakala senang dan adakalanya susah.
Ayat contoh:
Nenek berpesan hidup kita hendaklah sentiasa dalam kesederhanaan kerana dengan cara begitu kita mampu
menghadapi hidup yang seperti air ada pasang surutnya.


4. Amai tangan (pBr) : suka menjangkau-jangkau sesuatu tanpa tujuan.
Ayat contoh:
Emak memarahi adik yang amai tangan menyebabkan pasu itu pecah dan ibu terpaksa menggantikannya
dengan nilai yang tinggi.


5. Anak aku-akuan (pBr) : Anak yang diakui hanya pada nama sahaja tetapi bukan anak kandung.
Ayat contoh:
Makcik Lela suka mengaku anak buahnya sebagai anak aku-akuan ketika bersiar-siar bersama rakan-
rakannya.


6. Anak kapal (sb) : kelasi, petugas kapal atau paramugara & paramugari.
Ayat contoh:
Setelah tiga bulan berada di lautan anak kapal itu dibenarkan balik ke kampung halaman.

7. Ayam terlepas tangan bau tahi (ppt) :
Orang yang berbuat jahat kerana mencari keuntungan tetapi tidak berhasil dan akhirnya mendapat malu
semata-mata.
Ayat contoh:
Pelajar yang berjaya meniru dalam ujian itu seperti ayam terlepas tangan bau tahi setelah guru pengawas
berjaya mengesan perbuatannya.

8. Bagai enau dalam belukar, melepaskan pucuk masing-masing (ppt)
Orang yang tiada sepakat dan mementingkan diri sendiri.
Ayat contoh:
Masyarakat moden amat berbeza dengan masyarakat dahulu kerana kebanyakan mereka bagai enau dalam
belukar melepaskan pucuk masing-masing dan tidak saling mengenali atau bantu membantu antara sama lain.


9. Bagai gembala diberi keris (pr) : pemberian yang tidak berfaedah.
Ayat contoh:
Datuk Shafiq tidak tahu bagaimana menggunakan komputer riba itu kerana dia buta komputer dan pemberian
itu bagai gembala diberi keris.

10. Bagai langau mengerumuni bangkai (pr) :
Suasana bising kerana ramai orang berkumpul.
Ayat contoh:
Suasana temasya sukaneka itu bagai langau dikerumi bangkai sehingga apabila ibu bercakap kepada saya,
saya tidak dapat mendengarnya dengan jelas.

11. Bagai si rabun memimpin si buta (pr) :
Meminta pertolongan kepada orang yang kurang upaya.
Ayat contoh:
Kehidupan Shikin serba susah itu tidak mungkin dapat membantu keluarga kakaknya kerana pertolongannya
itu bagai sirabun memimpin si buta.

12. Bagai anak sepat ketohoran (pr):
Orang yang menunjukkan kemalasan ketika berada di rumah orang, berbaring-baring atau bermalas-malas
di rumah orang.
Ayat contoh:
Pak Ismail meluat melihat gelagat anak muda jirannya yang bagai anak sepat etohoran dan tidak mahu mengisi
masa dengan prkara berfaedah.

13. Bakulut-kulut (pBr) : sentiasa berada di suatu tempat.
Ayat contoh:
Selepas menduduki peperiksaan ‘O’ Level, Salim hanya berkulut-kulut di rumah jirannya menghabiskan masa
di situ.

14. Bebasah karing (pBr) :
Bekerja dengan tidak mengenal penat dan tidak menghiraukan sebarang kesukaran yang dihadapi.
Ayat contoh:
Pak Hakim seorang petani yang gigih sanggup babasah bakaring demi memperolehi rezeki untuk kehidupan
sekeluarga.

15. Batu yang selalu bergolek di dalam sungai tiada dihinggapi lumut (bd):
i) Orang yang selalu bertukar pekerjaan tidak mendapat kesenangan
ii) Orang yang mendalami ilmu undang-undang tidak mudah terkena tipu.
Ayat contoh:
Peguambela itu tidak pernah berasa gentar dengan dakwaan terhadap anak guamnya oleh pendakwaraya itu
kerana dia bagai batu yang selalu bergolek di dalam sungai tiada dihinggapi lumut.

16. Bawa nasib (Sb) : pergi mencari penghidupan, membawa diri
Ayat contoh:
Selepas kekasihnya memutuskan hubungan dia telah merantau ke negara jiran bawa nasib.

17. Bekal hidup (Sb) : bekalan untuk hari tua; harta atau ilmu yang dikumpulkan untuk masa hadapan.
Ayat contoh:
Sejak di bangku sekolah lagi Sarah sudah menyimpan wang saku ke dalam bank untuk bekal hidup pada masa
depan.

18. Belum duduk sudah berlunjur (bd) : orang yang membuat pekerjaan belum sampai masanya.
Ayat contoh:
Sikap buruk Salmi yang suka terburu-buru dalam melakukan pekerjaan membuat dia menyesal dan teringat
pesanan ibunya sekiranya melakukan sesuatu itu seelok-eloknya jangan belum duduk sudah belunjur.

19. Bersaksi ke lutut (Sb) : mengambil saksi daripada ahli keluarga sendiri.
Ayat contoh:
Dalam perbicaraan di mahkamah itu, peguambela tidak mahu mengambil ahli keluarga anak guamnya sebagai
bersaksi ke lutut kerana dia yakin akan menerima kekalahan dalam kes tersebut.

20. Burung terbang dipipiskan lada (ppt) :
i) Orang yang bersedia untuk bersenang-senang barang sesuatu yang belum diperolehi.
ii) Suatu perolehan yang belum tentu dapat tetapi direka-reka kegunaannya & keuntungan.
Ayat contoh:
Ayah menyindir Abu yang seperti burung terbang dipipiskan lada kerana banyak sangat keinginan dan rancangan
yang ingin dilakukan tetapi dia tidak mempunyai sebarang kemahiran.


21. Cara gelep (sb) : melakukan sesuatu yang melanggar peraturan negara.
Ayat contoh:
Cakera padat yang diseludup secara gelap itu berjaya dibenteras oleh pihak berkuasa hasil daripada maklumat
orang ramai.


22. Cakap inda badinding-dinding (pBr) :
Percakapan yang bercakap tidak berlapik atau lancang atau terlalu terbuka.
Ayat contoh:
Ana selalu diketepikan oleh kawan-kawan sekolahnya kerana dia selalu cakap inda badinding-dinding.

23. Daripada berputih mata, eloklah berputih tulang (bd) :
Lebih baik mati daripada menanggung malu.
Ayat contoh:
Pak Samat menarik diri dari jawatan penghulu kampong kerana dia berasa daripada berputih mata, eloklah
berputih tulang.

24. Ditangkap buaya nampak riaknya, ditangkap malas tidak bertanda (ppt):
Seseorang yang pemalas akan diketahui jua sekiranya disuruh.
Ayat contoh:
Ali memberikan berbagai-bagai alasan apabila diberikan tugas mudah itu kepadanya kerana ditangkap buaya
nampak riaknya, ditangkap malas tidak bertanda.

25. Hidup kayu berbuah, hidup manusia biarlah berjasa (bd)
Kita hendaklah berbuat baik semasa masih hidup untuk diri kita dan masyarakat.
Ayat contoh:
Tok Imam menasihati anak buahnya supaya hidup kayu berbuah, hidup manusia biarlah berjasa supaya tidak
rugi pada masa hadapan.
26. Halwa telinga (sb) :Sesuatu yang menikmati pendengaran.
Ayat contoh:
Ketukan piano daripada pemain professional di lobi hotel itu menjadi halwa telinga para pengunjung yang
datang ke tempat itu.

27. Hilang adat, tegal muafakat(ppt) : adat lama itu boleh diubah sekiranya disepakti.
Ayat contoh:
Orang ramai dapat menerima perubahan-perubahan baru mengikut arus pemodenan asalkan hilang adat, tegal
muafakat.


28. Hilang dicari, terapung direnangi, terbenam diselami (bd)
i) Memeriksa dengan teliti , (ii) menolong orang dalam kesusahan.
Ayat contoh:
Juru audit itu sangat teliti memasukkan data-data itu ke dalam akuan seperti hilang dicari, terapung direnangi,
terbenam diselami agar dia tidak melakukan klsalahan seperti apa yang berlaku baru-baru ini.

29. Intan jika terbenam dalam perlimpahan sekalipun tidak akan hilang cahayanya :
i) Orang yang berhati mulia akan ketahuan juga walaupun hidupnya melarat.
ii) Walaupun disembunyikan kebenaran akan ternyata juga.
Ayat contoh:
Mazlan dikatakan intan jika terbenam dalam perlimpahan sekalipun tidak akan hilang cahayanya kerana
kebaikan dan sedekah yang dihulurkannya tetap dikenang orang walaupun dia miskin.

30. Intan salah canainya (serudi) :
Biar pun asalnya dari keturunan baik-baik, kalau berkelakuan buruk nescaya jahat dan hina jua.
Ayat contoh:
Walaupun jejaka itu seorang bangsawan tetapi kerana dia seorang yang suka berpelesiran setiap malam dia
diibaratkan sebagai intan salah canainya (serudi).


31. Jejak langkah (sb) : mencontohi perbuatan yang telah dibuat oleh orang lain.
Ayat contoh:
Mamat ingin mengikut jejak langkah abangnya yang belajar di luar negera dengan biasiswa kerjaaan.



32. Jika tidak pecahkan ruyung. masakan dapat sagunya (ppt):
Jika kita berkehendakkan sesuatu hendaklah berusaha terlebih dahulu.
Ayat contoh:
Amal tahu jika tidak pecahkan ruyung. masakan dapat sagunya maka dia berusaha dengan gigih untuk
mendapatkan segala yang dimahukan.

33. Kalang ati (pBr) :
Kurang selera makan dan minum kerana terkenang akan seseorang yang dikasihi.
Ayat contoh:
Apabila dia terkenang anak perempuan yang melanjutkan pelajaran di luar negeri, dia terasa kalang ati lebih-
lebih lagi anaknya tidak balik balik ber Hari raya bersamanya.

34. Kalau kail panjang sejengkal jangan lautan hendak diduga (bd)
i) Kalau kebolehan dan kemahiran hanya sedikit jangan hendak melawan.
ii) Kalau modal kecil kita masih kecil, jangan bersaing dengan saudagar besar.
Ayat contoh:
Adik mempunyai impian hendak menyaingi Donald Trump dalam dunia perniagaan telah dinasihati oleh ayah
kalau kail panjang sejengkal jangan lautan hendak diduga

35. Kalau tidak ada berada, masakan tempua bersarang rendah(ppt):
Kalau sungguh tidak melakukan kesalahan takkan dituduh orang.
Ayat contoh:
Penglibatan Suhaimi dalam urusan penipuan itu tidak dapat diragui lagi kerana kalau tidak ada berada, masakan tempua bersarang rendah.

36. Kapir malaun (pBr) : Orang yang jahil tentang agama.
Ayat contoh:
Oleh kerana keluarga berpindah di luar negara begitu lama, pendirian agama mereka tidak teguh menjadikan
mereka kapir malaun.

37. Kuman di seberang laut nampak. gajah di bibir mata tak nampak (ppt):
Orang yang suka menegur kesalahan orang lain, kesalahan diri sendiri yang lebih besar tidak disedari.
Ayat contoh:
Mak Jah tidak disukai orang oleh orang kampung kerana sikap dan perbuatannya yang kuman di seberang laut
nampak, gajah di bibir mata tak nampak.



38. Lalu penjahit, lalu kelindan (ppt) :
i) Kalau lulus kehendak pertama, kehendak yang lain menurut sahaja
ii) orang yang tamak diberi sedikit hendak banyak, diberi banyak hendak semua.
Ayat contoh:
Semasa mula-mula mendaftar di sekolah memandu itu, Azim berasa terlalu tertekan tetapi lalu penjahit, lalu
kelindan setelah beberapa kali mencuba memandu kereta, dia berasa begitu yakin


39. Langkah seribu (Sb) : berlari dalam ketakutan.
Ayat contoh:
Arif langkah seribu mendengar suara orang ketawa sewaktu melintasi kawasan tanah perkuburan lama di
simpang jalan kampungnya.


40. Macam menunggu sungai inda baulu (pBr):
Menunggu sesuatu yang tidak kunjung tiba.
Ayat contoh:
Halimah dinasihati oleh ayahnya agar melupakan sahaja suaminya yang curang itu dan janganlah dia macam
menunggu sungai inda baulu kerana perbuatannya itu hanya sia-sia.


41. Menanti nasi tersaji ke mulut (ppt) : Orang yang malas berusaha.
Ayat contoh:
Datuk berpesan kepada anak cucunya agar tidak mengharapkan bantuan orang lain seperti menanti nasi tersaji
ke mulut dalam mencari rezeki.

42. Menerima panjang tangan, menghulur jarang sekali (ppt):
Orang yang kedekut.
Ayat contoh:
Walaupun Pak Sahak orang yang kaya di kampungnya, tetapi dia bukanlah seorang yang suka bersedekah
atau menderma sebaliknya dia menerima panjang tangan, menghulur jarang sekali.


43. Panas setahun dihapus oleh hujan sehari (ppt) :
i) Kebaikan hilang kerana kejahatan sedikit.
ii) Penderitaan hidup yang hilang oleh rahmat yang mendatang.
Ayat contoh:
Penderitaan keluarga Halimah bagaikan panas setahun dihapus oleh hujan sehari apabila dia diberi bantuan
kemudahan perumahan dan pekerjaan dari pihak yang perihatin dengan nasib mereka sekeluarga.


44. Panas tangan (pBr) : Tidak dapat berjimat walaupun berpendapatan lumayan.
Ayat contoh:
Emak menegur Siti yang panas tangan dalam mengendalikan kewangannya sendiri walaupun dia
berpendapatan besar tetapi tidak pernah berkecukupan hingga hujung bulan.


45. Pasaran dunia (sb) : pasaran antarabangsa.
Ayat contoh:
Produk penjagaan kesihatan tempatan pada masa ini sudah mendapat tempat di pasaran dunia secara meluas.


46. Rajin dan usaha itu memudahkan kerja yang payah-payah (kkh):
Setiap usaha yang dilakukan dengan tekun pasti akan mudah dihadapi.
Ayat contoh:
Apabila rajin dan usaha itu memudahkan kerja yang payah-payah maka kakak sering berpesan kepada kami
agar melakukan pekerjaan dengan tekun dan bersungguh-sungguh.


47. Seperti anjing dengan kucing (pr) :
Orang yang tidak boleh bertemu pasti bergaduh.
Ayat contoh:
Abu dan Bua sering bertengkar seperti anjing dengan kucing hanya kerana perkara-perkara yang kecil dan
menyebabkan kakak sering memarahi mereka.


48. Seperti ikan kena tuba (pr) :
Orang yang mendapat kemalangan secara beramai-ramai dalam suatu tempat/kampung.
Ayat contoh:
Keadaan negeri Acheh selepas sahaja Tsunami melanda kawasan itu seperti ikan kena tuba.



49. Seperti katak di bawah tempurung (pr) :
Orang yang kurang pengetahuan atau dunia yang sempit.
Ayat contoh:
Guru kelas kami menasihati kami agar sentiasa meningkatkan pengetahuan am agar jangan seperti katak di
bawah tempurung.


50. Seperti lebah, mulut membawa madu, ekor membawa senget (pr)
Gadis yang mempunyai paras wajah yang cantik dan manis tutur katanya tetapi berperangai buruk.
Ayat contoh:
Gadis cantik dan berperawakan lembut yang tinggal di hujung kampong itu seperti lebah, mulut membawa
madu, ekor membawa senget sudah rosak kehidupannya

Tiada ulasan: